13 Manfaat Jeruk Bali Bagi Kesehatan

Posted on

Manfaat Jeruk Bali Bagi Kesehatan

manfaat jeruk bali

Manfaat Jeruk Bali – Ada berbagai jenis jeruk yang populer di masyarakat dan diantara berbagai jenis jeruk tersebut yang memiliki ukuran paling besar adalah Jeruk Bali atau Pomelo (nama latin : Citrus grandis syn. Citrus maxima). Buah jeruk bali memang dikenal memiliki ukuran yang jauh lebih besar dari jenis lainnya.

Manfaat Jeruk Bali – Buahnya berwarna hijau kekuningan dengan bentuk bulat meruncing pada bagian atas dan cenderung datar pada bagian bawahnya. Daging buahnya cukup tebal berair dan memiliki warna yang bergam mulai dari putih, pink, hingga merah tua.

Baca Juga : Manfaat Jambu Biji Bagi Kesehatan dan Kecantikan

Jika masih mudah rasanya asam disertai sedikit rasa pahit, namun kalau sudah masak rasanya menjadi cukup manis meskipun rasa pahitnya tidak sepenuhnya bisa hilang.

Salah satu keistimewaan lainnya dari jeruk bali adalah kulitnya yang sangat tebal dengan aroma yang tidak terlalu tajam. Karena kulitnya yang cukup tebal, jeruk bali cenderung lebih awet dari jenis jeruk lainnya.

Kulit jeruk ini sering kali dimanfaatkan sebagai mainan oleh anak-anak, namun beberapa tahun belakangan ini kulit jeruk bali juga diolah menjadi manisan yang rasanya cukup lezat.

Manfaat kesehatan dari Jeruk Bali

  • Mengurangi nafsu makan

Jeruk bali bekerja sebagai penekan nafsu makan yang sangat baik dibandingkan dengan banyak zat dan makanan lain. Bau jeruk bali mampu mengurangi rasa lapar, itulah sebabnya mengapa orang sering memasukkan jeruk bali dalam program penurunan berat badan mereka.

Jumlah serat yang terkandung dalam buah jeruk ini juga dapat memuaskan rasa lapar dan membantu orang-orang menghindari godaan untuk makan berlebihan, dan menstimulasi keluarnya cholecystokinin, hormon yang mengatur cairan pencernaan dan bertindak sebagai penekan rasa lapar.

Baca Juga : Manfaat Jahe bagi Kesehatan Seluruh Tubuh

  • Influenza

Jeruk bali adalah obat yang berharga untuk influenza, karena membantu untuk meminimalkan keasaman dalam sistem. Sifat pahit yang timbul dari intisari yang disebut ‘naringin’ di jeruk bali dapat menyehatkan sistem dan proses pencernaan.

Naringin juga dianggap sebagai flavonoid, yang merupakan sumber antioksidan kuat dalam makanan. Mereka juga memiliki sifat antivirus, antijamur, antibakteri, anti-kanker, dan anti-inflamasi, membuat mereka salah satu faktor paling penting dari pertahanan dalam sistem kekebalan tubuh, yang melindungi terhadap influenza serta banyak kondisi serius lainnya.

Baca Juga : Cara Merawat Marmut dengan Baik dan Benar, Agar Sehat,Sukses

  • Malaria

Jus atau buah jeruk bali , mengandung ‘kina’ alami yang bermanfaat untuk pengobatan malaria. Kina merupakan alkaloid dengan sejarah panjang dalam pengobatan malaria, lupus, artritis, dan kram kaki nokturnal.

Zat ini bukan komponen yang mudah untuk ditemukan dalam makanan, sehingga jeruk bali adalah contoh buah yang menguntungkan dan langka. Kina dapat dengan mudah diekstraksi dari buah-buahan dengan merebus seperempat dari jeruk bali dan dilakukan penyaringan.

  • Demam

Daging buah atau jus jeruk bali membantu pasien agar cepat sembuh dari demam, dan mengurangi rasa panas yang terjadi ketika tubuh mencapai suhu tinggi. Jeruk bali juga dikenal sebagai cara untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh terhadap pilek dan penyakit umum lainnya.

Jus jeruk bali, bila dikombinasikan dengan air, bisa memuaskan dahaga dengan cepat dan dapat membuat Anda terhidrasi lagi. Sebagian besar manfaat ini berasal dari kandungan vitamin C di jeruk bali, yang bekerja sebagai sistem pertahanan kekebalan tubuh umum dan dapat membantu tubuh untuk menghentikan demam.

Baca Juga : Manfaat Getah Jarak,  Ampuh untuk Atasi Masalah Kesehatan

  • Kelelahan

Jeruk bali juga bermanfaat dalam pengobatan kelelahan, sehingga dapat membantu Anda untuk menghilangkan kelelahan umum yang disebabkan oleh pekerjaan rutin atau membosankan.

Minum dalam jumlah yang sama jus jeruk bali dan jus lemon dapat menjadi cara yang menyegarkan dan lezat untuk cepat meningkatkan tingkat energi Anda. Nootkatone adalah senyawa yang sangat langka dan penting yang ditemukan dalam jeruk bali, dan komponen yang berharga dalam hal ekstraksi sebagai zat aromatik.

Nootkatone meningkatkan metabolisme energi dalam tubuh melalui aktivasi AMPK. Hal ini menyebabkan daya tahan tubuh dan energi yang lebih tinggi, peningkatan berat badan, dan pengurangan kemungkinan terkena diabetes.

Baca Juga : Manfaat Eceng Gondok yang Jarang Diketahui, Bantu Obati Sakit Gigi

  • Gangguan pencernaan

Jeruk bali berguna untuk mengatasi masalah pencernaan. Dalam masalah gangguan pencernaan, jeruk bali bekerja dengan mengurangi panas dan iritasi yang ditimbulkan di perut.

Hal ini akan meningkatkan aliran cairan pencernaan, yang memudahkan pergerakan usus dan membuat sistem ekskresi Anda teratur. Hal ini disebabkan adanya serat dan daging buah vegetatif di jeruk bali dan ekstrak jeruk bali juga sering digunakan dalam pengobatan modern.

  • Insomnia

Segelas jus jeruk bali, jika diminum sebelum tidur, dapat membantu tidur yang sehat dan mengurangi gejala menjengkelkan dan dampak dari insomnia.

Hal ini disebabkan adanya triptofan dalam jeruk bali, zat kimia ini sering kita asosiasikan dengan penyebab mengantuk setelah makan besar. Tingkat tryptophan dalam jus jeruk bali memungkinkan kita tertidur dengan tenang.

Baca Juga : Manfaat Daun Sirsak untuk Kesehatan dan Cara Mengolahnya

  • Diabetes

Penderita diabetes dapat dengan aman makan jeruk bali, karena mengkonsumsi jeruk bali dapat mengurangi tingkat pati dalam tubuh. Jika seorang pasien menderita diabetes, asupan jeruk bali dapat membantu mereka untuk mengatur aliran gula dalam tubuh mereka, dan secara efektif menangani penyakit ini.

Studi terbaru menunjukkan hubungan yang menguntungkan antara diabetes dan jeruk bali terjadi karena kandungan flavonoid jeruk bali, bersama dengan sejumlah manfaat kesehatan lainnya dari senyawa tersebut.

  • Keasaman

Jus jeruk bali segar menciptakan reaksi alkali setelah pencernaan. Asam sitrat dari buah yang terdapat dalam tubuh manusia meningkatkan efek dari reaksi alkalinitas setelah pencernaan.

Jus yang diekstraks dari jeruk bali bermanfaat dalam mencegah pembentukan asam dan banyak penyakit lainnya yang timbul akibat adanya kelebihan keasaman dalam tubuh.

  • Sembelit

Segelas  jus jeruk bali segar di pagi hari adalah obat yang bagus untuk mengontrol sembelit. Jus jeruk bali merangsang usus besar dan bagian-bagian lain dari tubuh yang berkaitan dengan sistem pencernaan.

Hal ini disebabkan efek stimulan serat pada sekresi dan stimulasi asam lambung yang mengurangi penyempitan saluran pencernaan dan menyebabkan buang air besar.

  • Perut kembung

10 sampai 20 tetes jus jeruk bali, yang dikonsumsi sebelum makanan setiap hari, dapat bekerja sebagai enzim pro-biotik dan pencernaan yang tepat, dan akan meringankan kelebihan gas dalam perut dan ketidaknyamanan perut.

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada mekanisme yang tepat di balik fenomena ini, tapi sekali lagi, orang percaya hal ini berkaitan dengan kandungan flavonoid dalam buah jeruk seperti jeruk bali.

  • Gangguan kemih

Jus jeruk bali mengandung kalium dan vitamin C yang tinggi, sehingga jus bali merupakan salah satu pengobatan terbaik terhadap bahaya berkurangnya buang air kecil yang sering disebabkan oleh masalah hati, ginjal atau masalah jantung.

Selanjutnya, kandungan kalium yang tinggi bekerja sebagai vasodilator, yang berarti bahwa membuat pembuluh darah dan arteri rileks, mengurangi tekanan darah dan mengurangi risiko serangan jantung dan stroke. Peningkatan kadar kalium telah dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih tinggi karena meningkatnya aliran darah dan oksigen ke otak.

  • Jeruk Bali Lebih Baik dari Obat Kimia

Jeruk Bali adalah sumber obat alami yang membantu tubuh melawan berbagai penyakit. Buah jeruk ini sudah tersedia di setiap musim. Buah alami ini jauh lebih baik daripada mengkonsumsi obat-obatan kimia untuk meringankan beberapa kondisi kesehatan paling dasar Anda.

Kandungan buah jeruk bali ini memungkinkan tubuh manusia untuk mengatur kolesterol, yang berarti bahwa itu akan meminimalkan risiko berbagai penyakit kardiovaskular yang disebabkan oleh masalah kolesterol.

Journal of Agricultural and Food Chemistry menunjukkan bahwa mengkonsumsi jeruk bali dapat mengurangi kolesterol LDL (kolesterol jahat), serta trigliserida yang berbahaya.

Baca Juga : Manfaat Daun Seledri, Salah Satunya: Kaya Antioksidan

Peringatan dan indikasi efek samping

Meskipun memiliki banyak manfaat kesehatan, dan fakta bahwa kadang-kadang jeruk bali bisa unggul dibandingkan obat lain dalam keberhasilan mereka, namun Anda harus sangat berhati-hati minum obat dan memakan jus jeruk pada saat yang sama.

Bahan kimia tertentu dalam jeruk bali, seperti naringin, dan senyawa yang kurang umum lainnya dapat berinteraksi secara negatif dengan berbagai obat-obatan dan menyebabkan kerusakan sistem organ Anda.

Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda dalam hal interaksi obat dengan jus jeruk bali dalam diet Anda sebelum memulai pengobatan baru!