Cara Ternak Ayam Petelur Untuk Pemula

Posted on

Cara Ternak Ayam Petelur Untuk Pemula

Cara Ternak Ayam Petelur

Cara Ternak Ayam Petelur – jika Anda Menyukai Peternakan AyamPetelur, maka anda harus mempertimbangkan untuk menaikkan beberapa ekor ayam saja. Yang Anda Butuhkan :

Baca Juga : Cara Ternak Entok Pedaging

  • Kandang ayam
  • Kotak bersarang
  • Pembelian Ayam
  • Air pakan ayam dan
  • Lampu panas

Bibit Ayam Petelur

Kebanyakan puluhan dengan berproduksi penuh akan meletakkan sebuah telur setiap hari, jika Anda memiliki terlalu banyak ayam, Anda mungkin tidak bisa menggunakan semua telur memperoleh ayam Anda dari pemasok terkemuka untuk memastikan kesehatan Kandang Ayam Petelur. – Cara Ternak Ayam Petelur

  1. Langkah untuk membangun sebuah kandang ayam cukup besar untuk menampung kawanan ayam anda, kandang sebaiknya melindungi ayam dari angin hujan dan suhu ekstrem.
  2. Menempatkan kotak bersarang di kandang di mana ayam bisa bertelur.
  3.  Kotak harus tertutup dan sarang seperti kotak dilengkapi dengan pintu jebakan belakang.
  4. Membuatnya lebih mudah untuk mengumpulkan telur.
  5. Menambahkan cukup jarak dan mengatur pembelian untuk kandang sehingga ayam dapat berkokok di malam hari, pembelian bisa dilakukan dari pohon kecil, cabang kayu, tiang pena.
  6. Pakan Ayam Petelur
  7.  Pakan pelet ayam layer atau biji-bijian untuk mempertahankan produksi telur mereka yang akan memimpin hampir apa saja, termasuk potongan meja.
  8. Menyediakan air bersih
  9.  Mangkuk diperiksa setiap hari dalam kondisi cuaca panas
  10. Menginstal lampu panas di kandang
  11. Jika Anda tinggal di mana musim dingin, ini yang akan menjaga air ayam dari pembekuan.

Apakah Anda tahu ayam telah memainkan peran sentral dalam penelitian kanker dan instrumental dalam penemuan virus tumor pertama.

Analisa usaha ayam petelur

Meskipun ternak ayam petelur telah berkembang sejak akhir 1960-an, namun sampai sekarang penyebarannya belum Mampu menjangkau daerah-daerah terpencil. Sampai tidak mengherankan di beberapa kabupaten di Kalimantan, Maluku dan Papua

Harga telur ayam mentah, bisa mencapai Rp 1.000, – sd. Rp 1.500, – per item. Berarti per kg. antara Rp 16.000, – sd. Rp 24.000, – Di kota Nunukan, Kalimantan Timur, membutuhkan bukan telur dipasok dari Tawao, Sabah, Malaysia.

Untuk membawa telur dari Tarakan, biaya transportasi (speed boat 2 jam) sebenarnya lebih tinggi dari buy-di Tawao (speed boat 0,5 jam atau perahu panjang 1 jam).

Di kota Nunukan, ternak ayam petelur skala kecil, juga masih kurang efisien dibandingkan dengan membeli telur dari Tawao. Lain halnya di kep. Kei (Maluku Tenggara) beberapa kabupaten di Papua dan Kalimantan. Kecuali di Kalimantan Selatan.

Karena di provinsi ini, pangsa pasar didominasi oleh Itik Alabio dari Amuntai. Ternak ayam petelur sukses di Kalimantan Selatan berkembang cukup baik, tetapi skala sangat besar.

Oleh karena itu dalam hal efisiensi masih bisa bersaing dengan orang-orang pertanian telur hasil Alabio juga efisiensi yang sangat tinggi. Satu ekor itik alabio, dalam waktu satu tahun bisa berbaring hingga 250 butir (broiler rata-rata 270 butir).

Oleh karena itu, sebelum memulai telur bisnis agroindustri, terlebih dahulu harus dihitung kebutuhan pasar. Apa yang dimaksudkan sebagai pasar dalam hal ini dapat menjadi konsumen langsung, pedagang, pengecer di pasar / toko.

Yang disebut konsumen langsung terdiri dari dua jenis. Konsumen rumah tangga pertama, kedua konsumen khusus berupa asrama, rumah sakit, toko roti / kue, hotel dan restoran.

Baca Juga : Cara Ternak Puyuh

konsumen rumah tangga sebenarnya tidak pernah membeli telur langsung ke produsen, tapi ke toko lokal. Kecuali di lingkungan kecil yang masih tertutup. Misalnya, dalam migran kompleks.

Kebutuhan riil pasar yang telah dihitung, akan menentukan populasi ayam untuk dipertahankan. Misalnya, perkiraan kebutuhan pasar rata-rata 50 kg. telur per hari atau 18,25 ton per tahun.

Berat telur ini harus diubah menjadi butir (16 butir per kg), sampai dengan kebutuhan pasar mencapai 18.250 kg per tahun. x 16 = 292.000 butir. Dengan kemampuan untuk meletakkan rata-rata 270 butir per tahun, dalam rangka memenuhi kebutuhan pasar 50 kg.

per hari, harus dijaga 292.000: 270 = 1.081, 481 atau 1.200 dibulatkan ke ekor.

Pembulatan dalam mengantisipasi kematian (tingkat kematian ayam).
Jika harga jual telur di tingkat konsumen Rp 8.000, – per kg. maka harga per telur Rp 500, – Biaya telur di bawah 70% dari petani keuntungan harga konsumen atau Rp Rp 350, – per item.

Nilai 70% atau Rp 245, – adalah biaya pakan. Sisanya Rp 105, – depresiasi induk (USD 50, -) kandang (USD 15, -) biaya tenaga kerja Rp 20, – operasional Rp 15, – dan menguntungkan petani USD 15 – Biaya Rp 350, – per item, laba bersih sebesar Rp 15, – menjadi Rp 335, – biaya yang harus disediakan oleh peternak.

Tapi kebutuhan modal secara riil tidak perlu yang besar. Karena sejak awal bulan keempat, ayam sudah mulai bertelur dan hasilnya bisa dijual.

Sampai biaya investasi modal yang harus dikeluarkan hanya kandang, ayam, pakan ayam sebelum produksi, tenaga kerja dan biaya operasi dengan nilai USD 90, – x 292.000, – = Rp 26.280.000, – atau dibulatkan menjadi Rp 30 juta, – sd, Rp 35.000.000, –

Pembulatan up diperlukan untuk menjaga likuiditas bisnis. Karena ketika telur dibawa ke pasar atau konsumen, tidak akan langsung menghasilkan uang. Ini bisa menjadi cek pembayaran atau giro mundur.

Kebiasaan supermarket misalnya, pembayaran baru bisa dicairkan paling cepat dalam waktu 21 hari dari memasuki barang.

Dengan modal antara Rp 30.000.000, – sd. Rp 35.000.000, – mulai tahun IV akan diperoleh omset harian USD 350, – (harga di tingkat petani) x 800 (telur = 50 kg) = Rp 280.000, – Dari omset, margin yang diperoleh peternak adalah Rp 15 x 800 = Rp 12.000, – per hari atau Rp 360.000, – per bulan.

Dengan populasi hanya 1.200 ayam ekor, pemeliharaan dapat dilakukan dengan tenaga kerja keluarga itu sendiri sebagai usaha sampingan. Sampai tenaga kerja Rp 20, – per item, keluarga masih bisa memperoleh Rp 20 – x 800 = Rp 16.000, – per hari atau Rp 480.000, – per bulan.

Total dengan pertanian laba, pendapatan keluarga harus mencapai Rp 480.000 – Rp 360.000 +, – = Rp 840.000, – per bulan.

Dengan perhitungan ini, kebutuhan minimal pasar yang bisa memberikan budidaya peluang bisnis ayam petelur adalah 50 kg. per hari. Kurang dari jumlah itu akan menjadi tidak efisien.

Lebih dari jumlah ini, tenaga kerja tambahan yang diperlukan untuk manajemen. di tingkat konsumen. Jika harga telur mencapai Rp 10.000, – sd. Rp 25.000, – per kg, maka persentase dari keuntungan petani akan tetap sama.

Karena perbedaan dalam nilai nominal harga telur juga akan memiliki efek yang sama pada biaya produksi dan biaya sehari-hari di wilayah tersebut juga cukup tinggi.

Baca Juga : Cara Ternak Ayam Kampung Dengan Mudah

Tingkat pendapatan petani masih dapat ditingkatkan, jika biaya pakan komponen dapat ditekan. Feeding nilai Rp 245, – dari setiap telur, benar-benar mewakili nilai pakan ayam termasuk saat tidak bertelur.

Sampai nilai riil yang sebenarnya pakan per hari adalah 270: 365 X Rp 245, – = Rp 181,23. Nilai komponen pakan biaya itu mungkin masih ditekan ke level Rp 160, – per hari (0,1 kg, Atau Rp 1.600, -. Per kg).

Trik untuk membeli makanan ikan, tepung tulang, bubur jagung, bubur jagung, tepung dan makanan casava kemudian campur. Dengan cara itu, petani mampu memperoleh tambahan margin Rp 21, 23 x 365: 270 = US $ 28,69 untuk setiap telur yang dihasilkan, atau per hari Rp 28,69 x 800 = USD 22 952, – atau Rp 688 560, – per bulan .

Manghasilkan kisaran Rata-rata keluarga dari Indonesia dengan 5 orang (2 orang tua anak-anak 3) akan mengkonsumsi telur 1 kg. selama 5 hari, atau hanya 0,2 kg per hari. Sampai daerah dengan telur membutuhkan 50 kg. per hari, harus diisi minimal 250 rumah tangga.

kota-kota kabupaten di daerah terpencil di luar Jawa, bisa dihuni lebih dari 1.000 keluarga. Di distrik dengan jumlah penduduk 1.000 rumah tangga. Kesempatan untuk membuka usaha peternakan unggas untuk 4 keluarga @ 1.200 ekor atau dua keluarga dengan populasi 2.400 ekor ayam.

Semakin besar populasi kabupaten kota, semakin besar kesempatan untuk menumbuhkan ayam petelur.

Selain memproduksi telur, budidaya ayam petelur masih menghasilkan ayam afkir. Rata-rata ayam petelur harus diambil pada minggu 55 sd. 65 sejak awal produksi. Sampai produksi ayam petelur hanya sekitar 1 tahun 20 hari sd. 1 tahun dan 3 bulan.

Diambil ayam petelur bisa dijual ke pedagang ke pedagang broiler atau sate ayam. Kebanyakan ayam petelur afkir diserap oleh pembangun sate ayam. harga tinggi atau rendah dimusnahkan burung sangat ditentukan oleh pasokan ayam pedaging.

Jika pasokan broiler yang kurang, namun kebutuhan tetap, maka harga daging ayam termasuk ayam petelur akan tingkat menolak tinggi. Sebaliknya, jika pasokan broiler yang meluap sementara kebutuhan tetap, maka harga ayam petelur afkir juga akan jatuh.

Ayam petelur, yang terdiri dari jenis berbulu putih dan coklat. Ayam petelur antara lain jenis berbulu white leghorn Hubab, Hisex Ross putih dan putih. Ketik coklat keemasan berbulu, antara lain Hubbarb komet, Hisex Ross coklat dan coklat.

Di Indonesia, jenis cokelat berbulu lebih populer daripada jenis berbulu putih.

DOC yang harus disimpan dalam sebuah koloni kandang berlantai litter (padi sekam) dan harus diberikan pemanas. Ada banyak perangkat kandang ayam pemanas, yang meliputi lampu listrik, lampu minyak, minyak kompor dan batubara kompor briket berbahan bakar.

Setelah anak ayam tumbuh menjadi pullet (umur 2,5 sd. 3 bulan), mereka harus dikeluarkan dari kandang baterai untuk kandang koloni (kandang individual = kandang kandang).

Jika selama penumbuh koloni kandang ayam makan (untuk pertumbuhan), kemudian setelah berada di kandang baterai ayam petelur pakan dalam bentuk pakan (layer).

kandang bambu lebih cocok untuk ayam petelur skala rumah tangga pertanian, sedangkan kandang logam cocok untuk usaha pertanian skala besar.

kandang bambu investasi sangat rendah, tetapi juga depresiasi yang cepat. Sementara kandang logam biaya investasi yang tinggi tetapi juga depresiasi panjang.

Sampai aktual, kandang logam jatuh kurang dari kandang bambu.
Untuk memulai ternak ayam petelur untuk pemula di lokasi yang jauh, harus didahului dengan magang (bekerja sambil belajar) pada petani yang mengalami.

Baca Juga : Cara Ternak Entok Pedaging

Sebenarnya, pelatihan ini dapat dilakukan oleh pemerintah daerah, pengusaha pertambangan, konsesi, dll, termasuk LSM dan lembaga keagamaan.

Caranya, dengan mengirimkan kader diharapkan dapat mengembangkan unggas di wilayah tersebut, ke lokasi yang ada dari peternakan ayam. Setelah selesai magang, mereka perlu mencari modal untuk memulai bisnis mereka.

Dengan cara ini, usaha ternak ayam petelur untuk rumah tangga akan dapat mengembangkan di daerah yang lebih terpencil.

Demikian Artikel Dari duniapeternakan.com semoaga bermanfaat