Cara Mudah Budidaya Kakak Tua Bagi Pemula : Sukses Dengan duniapeternakan.com

Posted on

Cara Mudah Budidaya Kakak Tua (Beo)

Cara Budidaya Kakak Tua

Cara Budidaya Kakak Tua – Memelihara spesies paruh bengkok seperti beo, beo atau beo, tampaknya tidak sesulit yang dikatakan orang. Selama peternak sepenuhnya memahami karakter burung, maka semuanya akan mudah.

Baca Juga : Cara Ternak Jalak Suren

pada tahun 90-an telah berhasil menangkap berbagai spesies burung beo seperti hitam, alba, medium, molukan, laser, serai, sanguinea, dan govin, burung beo. sekitar 6 spesies dan sekitar 60 jenis burung beo.

Awalnya targetnya adalah pasar internasional, tetapi sekarang lebih fokus ke pasar nasional.

Menurut Dewa Astawa, orang yang bertanggung jawab atas penangkaran, mengangkat paruh yang bengkok cukup sederhana selama ia memahami karakter burung itu dengan sangat baik.

Semua hewan, kata Dewa Astawa, memiliki naluri kuat untuk berkembang biak ketika mereka mencapai usia dewasa. Masalahnya adalah bagaimana membangkitkan naluri berkembang biak di kandang?

Untuk alasan ini, ada beberapa prasyarat yang harus dipenuhi. Baik eksternal maupun internal. Dari luar harus disiapkan kandang yang ideal untuk indukan. Burung nuri jenis ini biasanya menyukai sangkar besar.

Ukuran kandang kakatua raja dibudidayakan tidak lebih kecil dari lebar 2x3x1.5 meter. Bayan bisa sedikit lebih kecil tetapi burung tidak boleh merasa tertekan.

Baca Juga : Cara Ternak Burung Kenari

Untuk itu Anda membutuhkan bahan dari kayu kelapa atau kelapa sawit. “Burung yang dibudidayakan benar-benar nyaman di kandang.” Ditambahkan Dewa yang meyakinkan bahwa ketika merasa nyaman ia akan terangsang untuk kawin.

Kebersihan kandang juga penting agar bebas dari penyakit seperti penyemprotan desinfektan secara berkala.

Faktor makanan, katanya, juga memainkan peran penting. Kecukupan pakan akan mendorong burung untuk berkembang biak. Jika burung itu tidak sehat, naluri pengembangbiakan akan berhenti secara otomatis. Untuk beternak juga perlu dipilih induk yang sehat dan cukup tua.

Misalnya, orang dewasa mulai bernafsu 2,5 tahun hingga 3 tahun. Tapi terutama kakatua raja, bisa mencapai 4 tahun. Lebih baik bagi orang tua untuk menemukan pasangannya sendiri dan kemudian memisahkannya dari kumpulan induk di kandang kecil.

Tetapi ketika dipasangkan dalam sangkar, burung itu harus diawasi selama beberapa jam karena ada kemungkinan berkelahi.

Cara lain untuk mempercepat perjodohan adalah dengan menyuntikkan obat anti-stres sehingga burung lebih tenang. Jika benar-benar cocok, ditandai dengan bercumbu, maka dipindahkan ke kandang penangkaran.
Jika kita berbicara tentang seekor burung yang pandai, mungkin sebagian dari kita akan menjawab Parrot.

Baca Juga : Cara Ternak Murai Batu Sukses 100%

Burung yang satu ini memang terkenal dengan keahliannya berbicara, dan mengikuti kata-kata orang di dekatnya. Burung beo berasal dari asli ke Indonesia.

Dengan keunikannya, tidak heran banyak orang membeli burung beo untuk hewan peliharaan. Di Indonesia, ada berbagai jenis kakatua. Mari kita lihat apa saja jenis dan karakteristik burung beo di Indonesia
Berbagai Jenis Burung Beo di Indonesia

1. Bayan Maluku

Jenis pertama adalah kakatua Maluku, salah satu spesies yang hanya dapat Anda temukan di Pulau Seram di Maluku selatan. Karena habitatnya yang hanya ditemukan di Pulau Seram, itu membuat kakatua Maluku juga disebut kakatua seram. Spesies ini dapat tumbuh mencapai 52 cm, dan berumur 70 tahun.

Ciri khas yang cukup mencolok dari burung yang satu ini adalah, memiliki warna bulu putih yang tebal.

Penampilannya lebih lengkap, dengan lambang merah muda di bagian atas kepala. Bahkan burung beo Maluku ini memiliki paruh yang sangat kuat, di mana ia dapat menggunakan paruhnya untuk memecahkan batok kelapa. Ini memiliki sifat non-agresif, dan suka makan biji dan serangga kecil.

Seperti ciri khas kakak-kakak yang kita kenal, Kakatua Maluku mampu meniru berbagai suara. Dengan kemampuan ini, menjadikan kakatua Maluku adalah burung yang cerdas. Sejak awal burung ini banyak diperdagangkan, dengan harga Rp. 1.500.000 burung beo.

Namun kini semakin dilindungi dengan melihat angka penurunan, untuk melestarikan burung ini dari Indonesia. –  Cara Budidaya Kakak Tua

2. Kakatua Putih

Tipe ini mungkin tipe yang cukup populer, dan ditemukan di beberapa tempat. Seperti namanya, kakatua putih memiliki warna dominasi putih. Burung-burung ini dapat ditemukan di daerah Maluku Utara seperti Pulau Halmahera, Ternate dan Pulau Tidore.

Ukuran tubuhnya hanya mencapai 45cm, dengan lambang yang juga putih.

Puncaknya sangat khas, dalam bentuk kipas dan paruh abu-abu. Puncak ini adalah daya tarik utama masyarakat, karena bentuknya menyerupai mahkota yang indah dan unik. Habitatnya sendiri berada di hutan tropis, dan sering memakan biji-bijian atau buah-buahan.

Di habitat aslinya, burung nuri putih dianggap sebagai hama, karena suka makan hasil pertanian petani.

Banyak yang memilih burung beo putih untuk menjadi hewan peliharaan, ini karena keindahan dan pesona yang mereka miliki. Seorang saudari kulit putih dewasa, dengan harga sekitar Rp. 3 juta.

Namun sekarang perburuan saudara kulit putih semakin meluas, dan memengaruhi jumlah di habitat aslinya. Jika terus berlanjut, bisa jadi beo putih akan mengalami kepunahan.

3. Kakatua jambul kuning

Jenis nuri lain yang cukup populer di kalangan pecinta burung di dunia, Yellow Crested. Seperti namanya, nuri ini memiliki paperback di belakang kepalanya yang menempel dan berwarna kuning. linya ia suka membuat sarang di batang pohon, untuk mengerami telurnya.

Makanan nuri favoritnya adalah biji atau buah, dan diklasifikasikan sebagai burung yang terancam punah.

Baca juga : Burung Hantu Dengan Wajah Putih

Orang tua memang memiliki daya tarik sendiri, di mana mereka dapat berbicara dan mengikuti kata-kata kita. Meski begitu, pada dasarnya setiap makhluk punya hak untuk tetap hidup di habitat aslinya.

Dan itu adalah tugas kita untuk melindungi lingkungan, dan pelestarian makhluk hidup di sekitar kita.

Demikian penjelasan yang bisa kami berikan tentang burung beo. Jika saya memiliki kesalahan dan kekurangan, saya minta maaf.

Semoga bermanfaat dan menambah wawasan teman-teman di dunia kicau burung. Terima kasih.