Cara Budidaya Ikan Nila Untuk Pemula : Sukses Dengan Hasil Berlimpah

Posted on

Cara Budidaya Ikan Nila Untuk Pemula

Cara Budidaya Ikan Nila

Cara Budidaya Ikan Nila – Siapa bilang pertanian nila itu sulit? Ternyata, membudidayakan nila itu mudah. Ingat jika nila ini masih merupakan saudara dari ikan nila. Jadi bisa dibilang budidaya ikan nila hampir mirip dengan budidaya ikan nila.

Baca Juga : Cara Ternak Ikan Guppy

Adapun  kedua ikan ini memiliki sifat yang hampir sama, Ada banyak orang mengatakan bahwa kedua ikan ini adalah saudara kembar. Bahkan kebanyakan orang masih sulit dibedakan.

Ikan nila adalah jenis ikan dengan karakteristik pengembangbiakan yang baik. Jadi bisa dibilang menanam Nila sangat menguntungkan karena mudah di budidayakan.

Nila ini tidak hanya mudah dibudaidayakan, tetapi juga sangat mudah beradaptasi. Ikan nila ini dapat bertahan lama hidup di lingkungan apa pun.

Kita juga dapat menemukan nila di alam liar di daerah air tawar seperti sungai, danau, rawa dan waduk. Berikut cara mencari nila di air tawar.

Meskipun nila ini dapat dengan mudah beradaptasi dan bertahan hidup di air tawar apa pun, alangkah baiknya jika nila berada di perairan dengan suhu sekitar 25-30 ° C, dan tidak hanya suhu air sebagai referensi untuk air nila, yang keasaman airnya juga sebagai referensi untuk budidaya nila.

Anda dapat menggunakan air dengan keasaman 7 hingga 8 pH. Suhu dan keasaman adalah perairan referensi untuk akuakultur Nila.

Jika Anda meminta pakan nila, sebenarnya cukup mudah untuk memberi makan nila. Karena Tilapia dikenal sebagai ikan omnivora atau umumnya merupakan omnivora.

Anda dapat dengan mudah memberi makan nila ini. Namun, ikan nila ini umumnya memakan plankton dan beberapa tanaman air. Jadi Anda bisa menyediakan plankton dan tanaman air sebagai makanan pokok nila untuk menutupi diet dan nutrisi nila.

Tidak hanya beberapa tanaman air, tetapi juga hewan-hewan kecil di air dapat digunakan sebagai makanan untuk nila. Namun, makanan ikan nila yang baik terdiri dari 25% makanan yang mengandung protein. Protein sangat penting untuk kesehatan dan pertumbuhan ikan nila.

Karena alasan ini, ikan nila mencari makan di pasar dan beberapa toko ternak relatif tidak mahal.

1. Pilih benih ikan Nila

Cara pertama untuk membudidayakan nila adalah dengan memilih benih berkualitas tinggi. Pemilihan benih nila dapat dilihat sebagai faktor referensi atau faktor terpenting di antara beberapa faktor lainnya.

Karena faktor ini merupakan titik awal yang dapat menentukan keberhasilan budidaya nila. Namun, ini tidak berarti bahwa beberapa faktor lain tidak penting. Mereka juga penting karena mereka berkelanjutan dan saling berhubungan untuk kedua belah pihak.

Saat memilih benih nila, Anda harus memilih ikan nila jantan dan betina. Ini bisa mendapatkan hasil maksimal jika Anda memilih benih nila betina. Dari mana?

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ikan androgini jantan memiliki pertumbuhan 40% lebih cepat daripada ikan nila jantan dan betina.

Baca Juga : Cara Ternak Ikan Hias

Jadi tidak salah untuk melihat nila besar atau dewasa di beberapa toko ikan, kebanyakan dari mereka adalah jantan dan androgini. Karena nila jantan tumbuh lebih cepat daripada nila betina.

Ingatlah bahwa membudidayakan nila akan lebih muda untuk membudidayakan nila. Karena budidaya monoseksual Tilapia meningkatkan produktivitas dibandingkan dengan budaya campuran.

Hal ini disebabkan oleh sifat nila itu sendiri, yang mudah berkembang biak atau betapa mudahnya mereka menikah. Berbeda dengan budidaya campuran.

Menanam nila dengan cara ini dapat dengan cepat menghabiskan energi ikan, karena energi tambahan sering diperlukan untuk memijah.

Dengan energi yang dikeringkan dengan cepat, ini dapat menghambat pertumbuhan nila, karena energi tersebut terkuras selama pemijahannya. Ini memalukan, bukan?

Oleh karena itu, banyak pembudidaya ikan mulai menggunakan metode monosex. Sebagian besar petani ikan sekarang lebih suka benih ikan monoseksual sebagai benih ikan nila campuran.

2. Persiapan kolam budidaya

Anda tidak perlu khawatir tentang kolam atau penangkaran saat menanam Nila. Karena nila ini dapat dibudidayakan di berbagai jenis kolam. Anda bisa menggunakan kolam semen, kolam bumi, kolam terpal, kolam semen, kolam renang atau kolam air payau.

Beberapa kolam ini sangat mudah dibuat. Itulah sebabnya banyak orang mengatakan bahwa budidaya ikan nila sangat mudah dilakukan.

Namun, tambak dasar, yang sering digunakan dalam budidaya Nila, berasal dari berbagai jenis tambak. Karena selain produksi sederhana, modal untuk produksi relatif murah.

Baca Juga : Cara mudah untuk budidaya ikan lele

Itulah sebabnya banyak petani ikan menggunakan tambak di pertanian nila. Karena kolam ini lebih murah dan lebih mudah dibuat dibandingkan jenis kolam lainnya.

Dasar tambak adalah jenis tambak untuk budidaya nila, yang relatif sederhana dan murah untuk diproduksi, tetapi tambak darat ini juga memiliki keuntungan lebih dibandingkan dengan spesies tilapia lainnya.

Kolam ini adalah tempat di mana beberapa tanaman dan hewan air kecil dapat tumbuh yang nantinya dapat digunakan sebagai makanan alami untuk nila Anda.

Jadi Anda tidak perlu khawatir tentang memberi makan nila Anda. Namun, Anda harus memberi nila makanan yang bergizi dan bergizi agar dapat tumbuh dan berkembang biak dengan baik dan alami.

Dengan kehadiran beberapa tanaman dan hewan air tawar yang tumbuh di kolam, Anda dapat mengurangi modal Anda untuk membeli pakan nila Anda, bukan?

Itulah salah satu kelebihan dari genangan tanah dibandingkan jenis kolam lainnya. Alih-alih mahal, belilah makanan ikan nila dalam bentuk pelet atau bahan pakan buatan lainnya.

Nah, saat menanam Nila, Anda perlu bersiap untuk menanam Nila. Salah satunya adalah pengelolaan lahan, yang menjadi kolam ikan Tilapia yang nantinya akan Anda budidayakan.

Beberapa langkah pengelolaan lahan ini meliputi pengeringan, pembajakan, pengapuran, pemupukan dan penyiraman. Berikut ini adalah langkah-langkah pengelolaan lahan untuk kolam budidaya Nila nanti:

Kering

Pertama-tama, Anda harus mengeringkan bagian bawah kolam. Anda bisa mengeringkan kolam mini dengan mengeringkannya di bawah sinar matahari langsung selama 3 hingga 7 hari.

Namun, pengeringan ini biasanya tergantung cuaca saat Anda mengeringkan kolam. Jika cuaca sering hujan, akan membutuhkan waktu lama untuk mengeringkan tanah. Namun, Anda hanya perlu waktu yang lebih singkat di musim kemarau daripada di musim hujan.

Jadi lebih baik jika Anda melakukan fase pengeringan mini-cola pada waktu pengeringan agar hasilnya optimal dan maksimal.

Untuk referensi, bagaimanapun, lantai cukup kering jika permukaan lantai tampak retak. Tapi ingat, jangan biarkan lantai mengeras seperti batu, kalau tidak kolam dasar tidak bisa dijadikan kolam. Selain sifat-sifat ini, Anda dapat menguji pelonggaran tanah dengan menginjak tanah.

Saat Anda menginjak lantai, lantai meninggalkan jejak kaki sedalam 1 sampai 2 cm.

Pembajakan Negara

Setelah tanah mengering, potong atau bajak hingga kedalaman lebih dari 10 cm. Jika Anda menemukan sampah, kerikil, atau kotoran, coba singkirkan barang-barang ini. Selain itu, Anda juga perlu membersihkan lumpur hitam yang berbau seperti pembusukan.

Keasaman Tanah

Tanah umumnya memiliki keasaman rendah atau pH di bawah 6. Lalu? Bahkan jika air segar diperlukan untuk menumbuhkan ikan nila, yang membutuhkan keasaman sekitar 7 hingga 8 pH. Nah, itu sebabnya Anda perlu menetralkan tanah dengan kalsifikasi.

Anda dapat menggunakan dolomit atau kapur pertanian untuk mengapur tanah.

Nah, dosis tanah harus disesuaikan dengan keasaman tanah untuk menghindari overdosis tanah.

Baca juga : Cara Budidaya Ikan Gabus

Dimensi referensi adalah, jika keasaman 6 pH, diperlukan 500 kg / ha, untuk tanah dengan 5 hingga 6 pH 500 hingga 1500 kg / ha diperlukan, sedangkan untuk tanah dengan 4 hingga 5 pH 1 hingga 3 ton / ha diperlukan .

Aduk jeruk nipis secara merata dan coba masukkan jeruk nipis ke permukaan tanah hingga kedalaman 10 cm. Kemudian tinggalkan negara selama 2 hingga 3 hari sampai keasaman tanah seperti yang diharapkan.

Pembuahan

Setelah melalui proses pengasaman tanah, saatnya menyuburkan tanah yang akan digunakan sebagai kolam. Untuk menyuburkan kolam, gunakan pupuk organik sebagai pupuk dasar atau alas bedak. Anda dapat menggunakan pupuk kandang atau kompos.

Ini karena pupuk organik sangat baik untuk kesuburan tanah. Anda dapat menggunakan hingga 1 hingga 2 ton pupuk per hektar.

Sebarkan pupuk secara merata di dalam tangki dan biarkan meresap di tanah selama 1 hingga 2 minggu. Anda kemudian dapat menambahkan pupuk urea hingga 50 hingga 70 kg / ha dan TSP 25 hingga 30 kg / ha. Biarkan pupuk urea mulai berlaku selama 1 hingga 2 hari.

Harap dicatat bahwa pemupukan ini adalah proses yang menyediakan nutrisi untuk mikroorganisme dan hewan di kolam. Dengan demikian, tumbuhan dan hewan ini dapat digunakan sebagai makanan alami untuk ikan nila Anda.

Air

Langkah selanjutnya adalah membanjiri kolam dengan air. Dari irigasi tetapi usahakan airnya jangan telalu deras, tetapi bertahap.

Pertama, tuangkan air ke dalam baskom sampai air mencapai ketinggian 10 hingga 20 cm. Diamkan air selama 3 hingga 5 hari agar tanah yang berlumpur dan meleleh bisa mengendap di dasar kolam.

Jangan lupa bahwa Anda membutuhkan sinar matahari untuk kolam Anda sehingga organisme akuatik seperti geng dapat tumbuh dengan baik. Kemudian Anda dapat terus mengisi kolam dengan air sampai air mencapai ketinggian hingga 75 cm.

3. Sebarkan benih ikan nila

Ketika kolam diisi dengan air hingga kedalaman 60 hingga 75 cm, kolam tersebut dapat ditaburi dengan benih nila yang sudah disiapkan.

Umumnya, kolam berisi 15 hingga 20 nila per meter persegi, dengan asumsi bahwa setiap ekor memiliki berat 10 hingga 20 gram dan dapat dipanen dengan 300 gram per ekor.

Namun, perlu diketahui bahwa sebelum Anda mendistribusikan benih, Anda harus terlebih dahulu beradaptasi dengan benih Tilapia, bahkan jika Tilapia adalah spesies ikan yang mudah beradaptasi.

Hal ini diperlukan agar biji nila dapat membiasakan diri dengan kolam baru dan risiko kematian akibat benih nila dapat dihindari dan diminimalkan.

Anda dapat menyesuaikan benih Tilapia ini dengan menempatkannya dalam wadah berisi air dari kolam. Biarkan selama beberapa jam. Kemudian masukkan wadah sampai ikan keluar sendiri dan menyelam ke dalam kolam yang telah Anda siapkan untuk benih nila.

4. Pemeliharaan budidaya nila

Setelah semuanya siap, dari membuat kolam hingga membagikan benih, saatnya Anda merawat Tilapia hingga waktu panen. Ada tiga hal penting yang perlu diingat ketika memelihara nila ini, yaitu pengelolaan air, pemberian makan dan pengendalian hama.

Pengelolaan Air

Perhatikan air kolam jika Anda ingin nila berkualitas tinggi. Anda harus memperhatikan kualitas air, yang dihasilkan dari kandungan oksigen dan nilai pH air. Anda juga bisa memperhatikan kandungan NH3, CO2 dan H2s dalam air kolam.

Jika kadar oksigen kolam mulai turun, satu-satunya cara untuk mempercepat sirkulasi air adalah dengan meningkatkan aliran air. Jika air kolam ini berbau tidak sedap, air kolam mungkin mengandung NH3 dan H2S dan segera ganti air.

Untuk mengganti air, pindahkan 1/3 air kotor dari air kolam dan ganti dengan air baru di kolam. Debit air kolam 100 meter persegi normal untuk 1 liter / detik.

Pemberian Makanan

Pengelolaan makanan nila sangat penting dalam budaya Nila. Ingat bahwa biaya pakan ini adalah biaya terbesar dibandingkan dengan biaya lain dalam budidaya nila.

Anda dapat menggunakan pelet dengan kandungan protein 20 hingga 30 persen di Tilapia Anda. Umumnya, nila ini membutuhkan hingga 3% dari berat badan setiap hari. Anda bisa memberi makan ikan nila pagi dan sore. Selain itu, Anda mengukur berat ikan nila setiap dua minggu menggunakan sampel nila dan Anda dapat menyesuaikan jumlah makanan yang perlu diberikan ikan nila.

Berikut perhitungannya:

Jika ada 1500 nila di kolam dengan ukuran 10-20 g / ekor, rata-rata isi ikan adalah >> (10 + 20) / 2 = 15 g / ekor Adapun perhitungan pakan adalah 15 x 1500 x 3% = 675 gram atau 6,75 kg setiap harinya

Baca Juga : Cara Ternak Udang Galah Beserta Tahapannya

Pengendalian hama dan penyakit

Seperti dijelaskan dalam pembahasan sebelumnya, nila ini terkandung dalam ikan yang elastis. Biasanya, nila tidak terlalu mengkhawatirkan. Tapi apa yang salah dengan melakukan kontrol intensif dan missal untuk mengidentifikasi risiko penyakit pada ikan nila Anda?

Penyakit yang harus diketahui oleh Tilapia adalah penyakit menular, misalnya infeksi

5. Pemanenan Nila

Tilapia, yang saat panen, adalah beragam nila yang diperlukan. Tilapia untuk pasar domestik adalah antara 300 dan 500 g / ekor, sedangkan Tilapia untuk pasar domestik antara 10 dan 20 g / ekor. Nah, nila, yang bisa mencapai 300-500 gram, biasanya bertahan hingga 4 hingga 6 bulan.

Hal ini disebabkan keberadaan makanan nila yang mudah ditemukan di mana saja. Jadi membudidayakan nila tidak membutuhkan biaya banyak. Berbeda dengan ikan mas atau ikan lele, yang benar-benar membutuhkan banyak protein.

Persyaratan protein untuk ikan mas atau ikan lele adalah 30 hingga 45%. Harga makanan ikan mas atau ikan lele jauh lebih mahal daripada makanan nila.

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ketika membudidayakan nila. Faktor-faktor ini menentukan apakah Anda berhasil dalam budidaya nila atau tidak. Beberapa faktor ini termasuk pemilihan benih, persiapan kolam, pemberian makan dan manajemen penyakit.

Manajemen penyakit adalah faktor yang sangat penting yang perlu dipertimbangkan dan dikenali sehingga nila yang Anda budidayakan dapat benar-benar menjadi nila berkualitas tinggi dan menghindari penyakit apa pun yang dapat menyerang nila.

Demikian Artikel dari duniapeternakan.com Semoga bermanfaat Amin,,,