Cara Budidaya Bawang Merah Hasil Melimpah dan Menjanjikan -duniapeternakan.com

Posted on

Cara Budidaya Bawang Merah

Cara Menanam Bawang Merah – Saat ini, cara menanam bawang merah telah mengalami banyak inovasi dan kemajuan. Banyak petani menggunakan teknologi terbaru untuk budidaya bawang merah, sehingga hasilnya juga lebih berlimpah.

Baca Juga : Cara Menanam Tomat Agar Berbuah Banyak Di Kebun Untuk Pemula

Bawang merah adalah salah satu komoditas hortikultura yang dibutuhkan oleh manusia. Untuk berhasil budidaya bawang merah kami dihadapkan dengan berbagai masalah (risiko) di lapangan. Di antara cara budidaya, serangan hama dan penyakit, kurangnya unsur mikro, dll yang menyebabkan penurunan produksi.

Baca Juga : Budidaya Cabe Rawit Hasil Melimpah

Sebelum Anda tahu lebih banyak tentang cara menanam bawang yang baik, Anda perlu mengetahui beberapa kondisi untuk menanam bawang merah sehingga bawang dapat menghasilkan panen yang sangat menguntungkan, yaitu:

Tentukan Lokasi Budidaya Bawang Merah

  1. Habibat Tanah yang cocok adalah langkah utama dalam cara menanam bawang merah. Tanah harus di dataran rendah dengan ketinggian 0-800 meter di atas permukaan laut.
  2. Suhu yang cocok untuk pertumbuhan bawang adalah 27 – 32 derajat Celcius sehingga bawang membutuhkan lebih dari 12 jam paparan sinar matahari setiap hari.
  3. pH tanah di area untuk media tanam bawang merah berkisar antara 6-7
  4. Secara umum, cara menanam bawang merah paling cocok untuk sawah dan lahan kering. Memiliki tekstur sedang hingga tanah liat.
  5. Kelembaban tanah yang baik untuk menanam bawang merah adalah 60 – 70%
  6. Jenis tanah yang baik untuk menanam bawang merah adalah Latosol, Glei Humus dan tanah Aluvial.

Setelah mengetahui persyaratan untuk menanam bawang merah, dan Anda telah menemukan tanah yang sesuai dengan kriteria ini, langkah selanjutnya dalam cara menanam bawang merah yang baik dan benar adalah:

Persiapan Lahan

Pengelolaan Lahan

  • Longgarkan tanah dengan mencangkul dan biarkan tanah selama 1 minggu sehingga racun tanah terbawa angin dan diuapkan oleh sinar matahari
  • Jika tanah tempat bawang tumbuh memiliki tingkat keasaman kurang dari 6-7, berikan kapur dolomit dengan dosis 1 ton / 1 hektar lahan. Tinggalkan tanah selama 2 minggu setelah pengapuran sebelum Periode Tanam tiba.
  • Langkah selanjutnya untuk menumbuhkan bawang merah adalah membuat bedengan di tanah dengan lebar sekitar 1 meter, bedengan tinggi 30 cm dengan panjang disesuaikan dengan luas lahan.
  • Memungkinkan jarak sekitar setengah meter di antara bedengan, jarak ini juga dapat digunakan sebagai parit untuk jalur air hujan dengan kedalaman 30 cm.
  • Kemudian cangkul dan longgarkan tempat tidur sedalam 20 cm, ratakan bentuk tempat tidur tidak melengkung seperti bentuk tempat tidur pada umumnya.
  • Kotoran ditebar di darat dengan dosis 0,5-1 ton / 1000 m2.
  • Diluku lalu menyapu (cuti + 1 minggu).
  • Di antara bedengan kanopi, kanal dibuat dengan kanal dengan lebar 40-50 cm dan kedalaman 50 cm.
  • Jika pH tanah kurang dari 5,6, dosis Dolomit + 1,5 ton / ha disebarkan di atas bedengan dan dicampur dengan tanah lalu diamkan selama 2 minggu.
  • Untuk mencegah penyakit layu, taburi dengan GLIO 100 gr (1 bungkus GLIO) dicampur dengan 25-50 kg pupuk kandang matang, diamkan 1 minggu kemudian taburkan secara merata di tempat tidur.
  • Tinggalkan bedengan selama 1 minggu sebelum menanam benih bawang.

Pemilihan Bawang Merah

Tahap selanjutnya dalam cara menanam bawang merah adalah pemilihan benih bawang merah unggul. Ini sangat penting karena benih sangat penting dalam menentukan hasil panen petani bawang merah.

Jika usia umbi bawang Anda kurang dari 2 bulan, maka potong ujung umbi menjadi sekitar ½ cm.

Fungsi pemotongan adalah untuk mempercepat pertumbuhan tunas pada tanaman bawang merah Anda.

Baca Juga : Budidaya Selada Hasil Melimpah Ruah

Menanam Bawang Merah

Cara yang benar untuk menanam bawang merah adalah dengan merendam semua bagian umbi ke tanah. Untuk jarak antar umbi adalah 20cm x 20cm jika Anda makan saat musim hujan. Sedangkan jika Anda mulai menanam di musim kemarau, jarak tanam dibuat lebih dekat sekitar 15cm x 15cm di antara umbi. Cara menanam bawang merah adalah dengan membuat umbi bawang tumbuh secara optimal.

Pupuk Dasar

PUPUK 1 Umur 20 hari setelah tanam

PUPUK 2 Umur 35 hari setelah tanam

PENYEMPROTAN

15 hari Tanam

25 hari Tanam

40 hari Tanam

catatan:

  1. Penyemprotan dan pemupukan harus dilakukan pada sore hari
  2. 5 hari sebelum tanam, tanah diberikan dolomit 50 kg / 1000m2
  3. Dosis Pupuk Makro (Kimia) Sesuai Rekomendasi Lokal / Kebiasaan Petani

Pertumbuhan Awal (0 – 10 HST)

Pengamatan Hama

Waspadai hama Bawang Bawang

Telur ditempatkan di pangkalan dan ujung bawang dalam kelompok, maksimal 80 telur. Telur dilapisi dengan benang putih seperti kapas.

Kluster telur yang ditemukan dalam rumpun tanaman harus diambil dan dimusnahkan. Populasi berada di atas ambang ekonomi, mengendalikan PENTANA atau PESTONA. Biasanya bawang merah lebih sering diserang oleh jenis ulat grayak yang ditandai dengan garis hitam di perut / kalung hitam di leher, dikendalikan oleh PENTANA.

Ulat ini berwarna hitam-cokelat. Pada titik pemotretan / pertumbuhan dan batang terlihat runtuh karena potongan dasar. Koleksi ulat bulu saat senja / malam. Tetap bersih dari sisa-sisa tanaman atau rumput yang menjadi sarang. Semprotkan dengan PESTONA.

Penyakit yang harus diwaspadai sejak awal pertumbuhan adalah layu Fusarium. Gejala penyakit ini ditandai dengan bawang hijau yang menguning, kemudian tanaman layu dengan cepat (Jawa: ngoler). Tumbuhan yang diserang dicabut dan dibuang atau dibakar di tempat yang jauh. Kontrol preventif dengan GLIO.

Menyiangi dan Melonjak

Penyiangan pertama dilakukan pada usia 7-10 HST dan dilakukan secara mekanis untuk menyingkirkan gulma atau tanaman liar yang dapat digunakan sebagai inang hama ulat bulu. Saat menyiangi, telur ulat bawang diambil

Penyiangan dilakukan, yaitu tanah di sekitar tanaman disiangi dan ditumbuk agar akar bawang selalu tertutup tanah. Selain itu bedengan yang rusak atau tanah longsor perlu diperbaiki lagi dengan memperkuat ujung selokan dengan lumpur dari dasar saluran (di Brebes disebut lem).

Pemupukan pemeliharaan / gempa susulan

Dosis pemupukan bervariasi tergantung pada jenis dan kondisi tanah setempat. Jika kelebihan Urea / ZA dapat menghasilkan umbi tebal dan umbi kecil, tetapi jika kurang, pertumbuhan tanaman terhambat dan daun menjadi pucat. Kekurangan KCl juga dapat menyebabkan ujung daun mengering dan memiliki umbi kecil.

Menyiram

Pada awal pertumbuhan penyiraman dilakukan dua kali, yaitu pagi dan sore. Penyiraman di pagi hari coba sedini mungkin sementara daun bawang masih terlihat basah untuk mengurangi penyakit. Penyiraman sore dihentikan jika persentase tanaman yang tumbuh telah mencapai lebih dari 90%

Air salinitas tinggi tidak baik untuk pertumbuhan bawang merah

Permukaan air permukaan dalam saluran dipertahankan setinggi 20 cm dari permukaan dasar tanam

FASE VEGETATIF (11-35 HST)

Pengamatan Hama dan Penyakit

Ulat Bawang, S. litura dan S. exigua

Thrips, mulailah menyerang usia 30 HST karena kelembaban di sekitar tanaman relatif tinggi dengan suhu rata-rata di atas normal.

Daun bawang diserang oleh warna putih mengkilap seperti perak. Serangan parah terjadi pada suhu di atas normal dengan kelembaban di atas 70%. Jika serangan ditemukan, penyiraman dilakukan pada siang hari, mengawasi predator kumbang harimau. Populasi di atas ambang ekonomi dikendalikan oleh BVR atau PESTONA.

Bintik Ungu atau Trotol, disebabkan oleh pori-pori jamur Alternaria melalui umbi atau percikan air dari tanah. Gejala serangan ditandai oleh adanya bintik melingkar konsentris berwarna ungu atau putih-abu pada daun dan pada tepi daun kuning dan tepi kering. Serangan pada umbi-umbian setelah panen menyebabkan umbi busuk berair dengan warna kuning hingga merah kecoklatan. Jika ada hujan ringan segera dilakukan penyiraman. Pencegahan dengan stocking GLIO.

Penyakit antraknosa atau otomotik, disebabkan oleh jamur Colletotrium.

Gejala serangan ditandai oleh pembentukan bintik-bintik putih pada daun, kemudian terbentuk kurva yang akan menyebabkan daun pecah secara bersamaan (istilah Brebes: otomatis). Jika ada gejalanya, tanaman yang diserang segera dicabut terbakar dan dimusnahkan. Untuk jamur yang ada di tanah, kontrol GLIO

Penyakit karena virus.

  • Gejala pertumbuhan terhambat, daun menguning, melengkung ke segala arah dan terkulai dan anakan kecil.
  • Coba gunakan benih bebas virus dan rotasi tanaman selain bawang.

Baca Juga : Durian Musang King, Durian Manis dengan Daging Legit dan Creamy, Sangat Lezat Sekali

Akar busuk oleh bakteri.

  • Umbi yang diserang menjadi busuk dan berbau. Biasanya menyerang setelah panen. Cobalah tempat yang kering.
  • Akar busuk / batang leher oleh jamur.
  • Bagian yang terpengaruh menjadi lunak, melengkung dan abu-abu. Jaga agar tanah tidak terlalu berlumpur (sesuaikan drainase).
  • Untuk pencegahan hama, cobalah merotasi tanaman dengan jenis tanaman lain (bukan bawang. PESTISIDA Kimia digunakan sebagai upaya terakhir untuk menghadapi serangan hama dan penyakit.
  • Penyiangan kedua dilakukan pada usia tersebut

30-35 HST diikuti oleh pendagiran, perendaman dan perbaikan tempat tidur yang rusak.

  • Menyiram, menyiram sekali sehari di pagi hari, jika ada serangan Thrips dan ada percikan hujan ringan yang dilakukan di siang hari.

PEMULIHAN UMBI

Pada fase ini tidak banyak air, jadi penyiraman hanya dilakukan sekali sehari, pada sore hari.

Panen

  • 60-90% daun telah jatuh, panen dataran rendah pada usia 55-70 hari, dataran tinggi berusia 70-90 hari.
  • Pemanenan dilakukan pada pagi yang cerah dan tanahnya tidak berlumpur.
  • Panen dengan menghilangkan batang dan daun. Selanjutnya, 5-10 cluster diikat bersama.

Pasca Panen

  • Keringkan dengan anyaman bambu (Jawa: Gedeg). Pengeringan pertama selama 5-7 hari dengan daun menghadap ke atas, tujuannya adalah mengeringkan daun. Pengeringan kedua selama 2-3 hari dengan umbi menghadap ke atas, tujuannya adalah untuk mengeringkan umbi dan pada saat yang sama membersihkan umbi dari sisa kotoran atau mengelupas kulit dan tanah yang terbawa dari ladang. 89 85% kandungan air baru saja disimpan di gudang.
  • Penyimpanan, ikatan bawang digantung di rak bambu. Aerasi diatur dengan baik, suhu gudang 26-290C kelembaban 70-80%, sanitasi gudang.

Demikian artikel dari duniapeternakan.com  semoga bermanfaat..Amin